Manfaat Berolahraga di Masa Pandemi

Manfaat Berolahraga di Masa Pandemi

Tags: ITB4People, Community Services, Pengabdian Masyarakat, SDGs3

Olahraga merupakan su­atu kegiatan yang dilaku­kan secara sistematis dan terukur dalam waktu yang lama, dengan peningkatan secara progresif (repetisi beban ataupun intensitas) sehingga memiliki tujuan untuk meningkatkan fungsi fisiologi tubuh seseorang (Bompa, 1994). Di tengah masa pandemi covid-19 ten­tunya banyak masyarakat, baik di Indonesia ataupun di dunia, yang sangat takut beraktivitas sosial, termasuk berolahraga. Alasan me­reka mencegah penularan ataupun penyebaran virus, apalagi jika tidak mengikuti protokol kesehatan. Oleh karena itu, Kementerian Kesehatan dan juga Kememerian Keolahragaan Indonesia, bahkan badan organisasi dunia World Health Organization (WHO) memberikan suatu panduan berolahraga di tengah masa pan demi agar masyarakat tetap berolahraga demi kesehatan meskipun di tengah masa pandemi ini.

Dari uraian tersebut jelas bahwa olahraga kesehatan menjadi salah satu aspek penting dalam memerangi penyebaran covid-19. Beberapa penelitian telah mengungkapkan olah­raga kesehatan dapat meningkatkan sekresi hormon endorphine sehingga dapat meningkatkan imunitas tubuh (Nia Sri Ramania, dkk, 2020). Tidak mengherankan olahraga kesehatan masuk empat kegiatan penting yang dianjurkan pemerintah dalam mela wan covid-19. Keempat kegiatan pen­ting tersebut ialah nutrisi yang baik, istirahat yang cukup, penanganan stres, dan olahraga.

Olahraga identik dengan kebugaran. Semakin tinggi tingkat kebugar­an, semakin tinggi pula kualitas derajat sehat yang dimiliki seseorang. Hasil dari kegiatan olahraga kesehatan ialah tingkat kebugaran yang tinggi. Untuk itu, olahraga harus dilakukan sesuai dengan kriteria olahraga kesehatan, yaitu durasi pelaksanaannya minimal 20 menit, melibatkan minimal otot-otot be­sar dalam tubuh bergerak secara serempak dan berkesinambungan, serta intensitas submaksimal. Mak­sudnya apabila intensitas latihan seseorang maksimal, yaitu lari ce­pat, submaksimalnya ialah joging atau kombinasi antara joging dan lari cepat. Selain itu, denyut nadi latihan olahraga kesehatan harus dilakukan pada keadaan 220 - usia x 60% hingga 85%. Sebagai gambar­an bagi seseorang yang berusia 20 tahun, denyut nadi setelah berada pada denyut nadi 140-170 denyut nadi per menit olahraga.

Hal itulah yang menjadi sorman di masa pandemi covid-19 ini. Me­lalui kegiatan Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) ITB, tim peneliti Kelompok Keilmuan llmu Keolahragaan Seko­lah Farmasi ITB melakukan suatu penelitian yang benujuan menge­tahui perbedaan tingkat kebugaran antara populasi sampel yang terpa­par oleh covid-19 dengan populasi sampel yang tidak pernah terpapar oleh covid-19.

Tim yang diketuai Dr Nia Sri Ra­mania MSc beranggotakan beberapa ahli dari KK Ilmu Keolahragaan dan KK Farmakologi Klinik, di bawah Sekolah Farmasi dibantu tim dokter RS Hasan Sadikin Bandung Bagian Rehabilitasi Medik dan peneliti muda Bagus Winata (asisten aka­demik KK llmu Keolahragaan). Tim terjun langsung ke lapangan untuk melakukan pengukuran kebugaran pada sampel yang tidak terpapar oleh covid 19 di Saraga ITB dan pada sampel terpapar oleh covid 19 di BPSDM Provinsi Jawa Barat.
 
Penelitian dilakukan dengan mengukur performa yang meliputi antropometri dan V02max atau car­diorespirarory fitness setiap kategori populasi sampel tersebut. Segenap tim peneliti percaya, temuan peneli­tian ini dapat dijadikan sebagai suatu hasil kuantitatif yang dapat dijadikan cerminan bagi masyarakat Indone­sia ataupun dunia terkait dengan peran olahraga kesehatan dalam memerangi covid-19. Tim peneliti KK Ilmu Keolahragaan Sekolah Farmasi ITB, selain melakukan penelitian, mengampanyekan protokol/cara melakukan olahraga kesehatan yang benar di tengah masa pandemi ini.

Hasil penelitian 

Pengukuran V02max diambil karena menurut beberapa literasi V02max adalah kemampuan maksi­mal seseorang dalam mengonsumsi oksigen saat tubuh sedang beraktivi­tas yang intens. Karena hal tersebut, V02max ialah parameter emas da­lam mengetahui tingkat kebugaran seseorang. Fakta menarik yang ada dalam penelitian ini ialah V02max populasi sampel yang tidak pernah terpapar oleh covid-19 memiliki V02max lebih baik (39 mVmin-1/kg-1) dari populasi sampel yang meng­alami covid-19 (28 ml/min-1/kg-1).

Temuan dalam penelitian ini mem­buktikan bahwa semakin baik V02-max seseorang semakin rendah pula risiko terpapar oleh covid-19. Makna mendalam dalam temuan ini ialah tim peneliti KK llmu Keolahragaan mengajak seluruh lapisan masyarakat Indonesia agar tetap aktif mela­kukan aktivitas olahraga, terutama olahraga kesehatan, di tengah masa pandemi ini, tentuya dengan mema­tuhi aturan/protokol kesehatan yang telah ditetapkan. Olahraga intensitas sedang dapat meningkatkan sistem fisiologi seseorang dan meningkat­kan imunitas untuk melawan virus covid-19.

Prinsip ATM 

Selain melakukan pengambilan data atas penelitian ini, tim juga me­lakukan edukasi sekaligus sosialisasi tentang kriteria olahraga kesehatan, seperti penghitungan denyut nadi, pengenalan intensitas, dan durasi latihan olahraga kesehatan yang benar guna mendapatkan hasil yang maksimal pada tubuh kita. 
Ada kesimpulan menarik dalam kegiatan penelitian ini. Selain tim berhasil mengungkapkan secara kuantitatif perbedaan V02max an­tara populasi sampel yang tidak pernah terpapar oleh rnvid-19 dan populasi sampel yang terpapar oleh covid-19. kami menemukan satu rumusan· prinsip dalam melakukan kegiatan olahraga, yaitu prinsip ATM, kepanjangan dari aman, terukur, menyenangkan. Prinsip ATM sendiri berfokus kepada beberapa hal utama dalam melakukan setiap kegiatan olahraga. Jika tidak aman, olahraga akan keluar daripada esensinya, ya­itu sebagai aktivitas yang dapat me­ningkatkan fungsi fisiologi tubuh.

Selain itu, harus terukur. Kita dapat mengetahui kemampuan jantung kita dengan menghitung denyut nadi per menit. Hal ini dapat menggambarkan kegiatan olahraga kesehatan yang kita lakukan ada manfaatnya pada tubuh selain dapat mengetahui kemampuan tubuh kita. Jika tidak terukur, tujuan kegiatan olahraga kesehatan tidak tercapai. 

Menyenangkan ialah prinsip psiko­logi yang harus ditanamkan bahwa olahraga kesehatan harus dilakukan dengan senang hati sehingga akan membantu fungsi fisiologi dan psiko­logi secara maksimal. Dengan begitu, hal ini akan berdampak baik bagi setiap pelaku olahraga. Jadi, tunggu apalagi, ayo berolahraga, dengan me­matuhi aturan/protokol kesehatan di tengah masa pandemi ini. (M-4)

1132

views